Upaya penetapan harga karbon gagal, tetapi bahkan tindakan kolektif yang sederhana pun dapat memberikan kemajuan yang signifikan, kata OECD
Green growth and sustainable development

Upaya penetapan harga karbon gagal, tetapi bahkan tindakan kolektif yang sederhana pun dapat memberikan kemajuan yang signifikan, kata OECD

26/09/2016 – Harga karbon saat ini jauh dari tingkat yang dibutuhkan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang mendorong perubahan iklim, tetapi bahkan kenaikan harga yang moderat dapat memiliki dampak yang signifikan, menurut penelitian baru OECD.

Tarif Karbon Efektif: Penetapan Harga CO2 melalui sistem perdagangan pajak dan emisi menyajikan data baru tentang tingkat karbon efektif pada CO2-emisi untuk penggunaan energi di 6 sektor ekonomi di 41 negara – 34 negara anggota OECD dan 7 negara mitra: Argentina, Brasil, Cina, India, Indonesia, Rusia, dan Afrika Selatan. Laporan tersebut menemukan bahwa ada kesenjangan besar antara kebijakan penetapan harga karbon saat ini dan apa yang diperlukan untuk memastikan bahwa harga karbon bahkan dengan perkiraan biaya iklim riil yang lebih rendah – EUR 30 per ton CO2.

Tingkat karbon efektif (ECR) adalah jumlah pajak spesifik atas penggunaan energi, pajak karbon, dan harga izin emisi yang dapat diperdagangkan, jika ini berlaku. Pajak dimasukkan berdasarkan efek ekonominya daripada maksud kebijakan yang dinyatakan, yang berarti bahwa pajak cukai adalah bagian dari ECR.

Di semua sektor dan negara, tingkat karbon efektif rata-rata (ECR) hanya sebesar EUR 14,4 per ton CO2, di mana 93,1% adalah pajak cukai, 1,3% adalah pajak karbon, dan 5,6% adalah sistem perdagangan emisi.

Melampaui tingkat rata-rata, laporan tersebut memperkenalkan indikator baru – kesenjangan penetapan harga karbon – yang mengukur sejauh mana ECR per unit emisi kurang dari penetapan harga emisi pada perkiraan biaya karbon yang rendah. Indikator pertama-tama mempertimbangkan, untuk setiap ton emisi, perbedaan antara harga yang sebenarnya dihadapi dan EUR 30 per ton CO2; kedua, ini menggabungkan kesenjangan ini untuk semua unit emisi dengan harga kurang dari EUR 30 per ton, dan membandingkannya dengan kasus kontrafaktual di mana semua emisi akan diberi harga EUR 30 per ton. Hasilnya adalah kesenjangan harga karbon, yang dinyatakan sebagai persentase. Kesenjangan harga karbon saat ini adalah 80,1% di 41 negara yang disurvei.

Laporan ini juga menghitung indikator untuk skenario di mana tingkat karbon dan cakupan sektoral ditingkatkan ke tingkat rata-rata tingkat negara dan cakupan di setiap sektor ekonomi. Dalam hal ini, jika semua negara menyamai upaya yang dicapai oleh separuh atas negara yang disurvei, kesenjangan harga karbon turun dari 80,1% menjadi 53,1%.

“Data baru ini menunjukkan bahwa bahkan tindakan kolektif yang moderat untuk meningkatkan harga karbon dapat membuat dampak yang signifikan dalam menempatkan negara-negara di jalur transisi rendah karbon,” kata Sekretaris Jenderal OECD Angel Gurría. “Menentukan harga karbon, melalui pajak atau sistem perdagangan emisi, adalah salah satu alat paling efektif untuk mengurangi CO2 emisi dan penanggulangan perubahan iklim. Harga dapat dan memang memicu pengurangan penggunaan energi, peningkatan efisiensi energi, dan pergeseran ke bentuk energi yang lebih bersih. Tantangannya adalah mendapatkan harga yang tepat,” kata Gurría.

Temuan utama lainnya untuk 41 negara yang disurvei – yang mewakili 80% emisi dunia pada 2012 – meliputi:

  • Di semua sektor, ECR adalah nol untuk 60% emisi dari penggunaan energi. Tarifnya di atas EUR 30 per ton CO2 – perkiraan yang sangat konservatif tentang kerusakan iklim per ton emisi – hanya untuk 10% emisi.
  • ECR untuk emisi karbon dari penggunaan energi di luar transportasi jalan adalah nol untuk 70% emisi. Itu di atas EUR 30 per ton CO2 hanya 4% dari emisi.
  • Tarif lebih tinggi di transportasi jalan raya, di mana 46% CO2-emisi di 41 negara menghadapi tingkat lebih dari EUR 30 per ton CO2-emisi.
  • Tarif sangat bervariasi antar negara. 10 negara dengan tingkat karbon efektif tertinggi mewakili 5% dari emisi karbon 41 negara, sedangkan 10 negara dengan tingkat terendah – yang mencakup beberapa negara besar – menyumbang 77% emisi.
  • Pajak cukai sejauh ini merupakan komponen utama ECR di semua sektor. Sistem perdagangan emisi menaikkan tarif rata-rata dalam industri dan listrik tetapi hampir tidak sama sekali dalam transportasi. Pajak karbon hanya menaikkan ECR secara marginal.

Laporan ini juga menyajikan analisis khusus negara untuk masing-masing dari 41 negara yang termasuk dalam penelitian ini.

Untuk informasi lebih lanjut, wartawan harus menghubungi Pascal Saint-Amans, Direktur Pusat Kebijakan dan Administrasi Pajak OECD (+33-1 45 24 91 08) atau Kantor Media OECD (+33 1 45 24 97 00).

Juga tersediaJuga tersedia

Posted By : nomor yang akan keluar malam ini hongkong